Kumbang Daun Hama Tanaman Dan Cara Pengendalian

Kumbang daun merupakan jenis hama dari golongan serangga yang menyerang bagian daun tanaman. Hama ini menyebabkan kerusakan akibat bekas gigitan serangga dengan menguningnya daun. Lubang-lubang kecil seperti bekas tembakan. Kumbang kecil, gelap dan mengkilap atau metalik. Dampaknya bisa menyebabkan melambatnya pertumbuhan dan berkurangnya produksi sehingga sangat merugikan petani.

Apa Itu Hama Kumbang Daun?

Ada banyak spesies kumbang kutu yang mempengaruhi berbagai tanaman. Kebanyakan kutu dewasa berukuran kecil (sekitar 4mm), berwarna gelap, terkadang memiliki sisi mengkilap atau metalik. Mereka memiliki tubuh lonjong dan kaki belakang besar untuk melompat. Larvanya hidup di tanah dan memakan akar atau umbi sedangkan kutu dewasa melahap tanaman muda.

Sebagian besar kumbang kutu beristirahat di bawah sisa-sisa tanaman, di tanah atau di gulma di sekitar lahan. Mereka menjadi aktif kembali selama musim semi. Bergantung pada spesies dan iklim, kumbang kutu bisa berkembang 1 hingga 4 generasi per tahun. Kumbang kutu lebih menyukai kondisi hangat dan kering.

Klasifikasi

Berikut ini klasifikasi ilmiah dari hama kumbang daun:

Nama IlmiahChrysomelidae
KingdomAnimalia
FilumArthropoda
OrdoColeoptera
KelasInsecta

Gejala Serangan

Kutu dewasa memakan daun. Kerusakan muncul berupa lubang-lubang kecil seperti bekas tembakan yang menyebar (1-2 mm), dan rongga-rongga kecil bekas gigitan yang tidak menembus bilah daun (menggali lubang). Warna agak kekuningan dapat terjadi di sekitar jaringan yang rusak.

Lubang pada umbi berupa terowongan sempit dan lurus dengan kedalaman berbeda-beda tergantung spesiesnya. Benjolan kecil yang menyembul juga dapat muncul di permukaan umbi sebagai bagian dari kerusakan.

Tanaman Yang Diserang

Hama daun dari jenis serangga ini menyerang berbagai macam jenis tanaman budidaya. Berikut ini tanaman inang dari hama kumbang daun.

  1. Pisang
  2. Buncis
  3. Kubis
  4. Mentimun
  5. Terong
  6. Jagung
  7. Bawang
  8. Kacang Ercis
  9. Cabe
  10. Kacang Gude
  11. Kentang
  12. Labu
  13. Kedelai
  14. Tomat

Cara Pengendalian Hama Kumbang Daun

Hama tanaman yang menyerang bagian daun ini dapat diatasi dengan melakukan pengendalian hayati dan kimiawi. Tetapi pilihan bijak tentunya adalah dengan melakukan langkah pencegahan.

  • Langkah Pencegahan
  1. Sesuaikan waktu tanam (lebih awal atau lebih akhir) untuk menghindari periode puncak aktivitas kutu dewasa.
  2. Tanam tanaman perangkap yang menarik bagi kumbang kutu.
  3. Tanam tanaman yang bukan inang untuk mengusir atau menghalangi hama serangga.
  4. Tambahkan mulsa organik untuk mengganggu penempatan telur dan tahap larva.
  5. Pantau tanaman Anda, terutama pada musim semi.
  6. Lengkapi tanaman dengan nutrisi penting berupa pemupukan yang seimbang.
  7. Lakukan penyiraman secara teratur dan wajar.
  8. Bersihkan gulma atau tanaman inang lainnya dari lahan Anda.
  9. Buang tempat-tempat perlindungan dengan membajak dan menghancurkan sisa-sisa tanaman.
  • Pengendalian Hayati

Larva serangga sayap jala (Chrysopa spp.), kepik mirid (Nabis spp.) dan beberapa tawon parasitoid memangsa atau membunuh kumbang kutu dewasa. Beberapa nematoda juga membunuh larva yang hidup di tanah. Patogen jamur, sabun insektisida, atau insektisida bakteri Spinosad dapat
digunakan untuk mengurangi populasinya.

  • Pengendalian Kimiawi

Selalu pertimbangkan pendekatan terpadu berupa tindakan pencegahan bersama dengan perlakuan hayati jika tersedia. Insektisida harus diberikan selama periode rentan kumbang, yaitu ketika mereka muncul di daun. Produk-produk yang berbahan dasar klorpirifos dan malathion bekerja dengan baik untuk mengendalikan populasinya.

Baca Juga: Cara Pengendalian Hama Lalat Penggerek Daun.

Demikian pembahasan tentang hama kumbang daun pada tanaman serta cara pengendaliannya, semoga bermanfaat!