Kutu Sisik Hama Tanaman Jeruk Dan Cara Pengendalian

Kutu sisik merupakan salah satu jenis hama yang menyerang tanaman jeruk. Hama ini memakan batang, daun, ranting hijau dan terkadang buah.
Kerusakan yang terlihat berupa daun menguning dan, dalam kasus yang parah, bahkan menimbulkan defoliasi (perontokan daun). Kerusakan tidak langsung oleh jamur jelaga jauh lebih besar daripada kerusakan langsung oleh kutu ini. Akibat dari serangan hama ini sangat merugikan petani karena menyebabkan melambatnya pertumbuhan dan berkurangnya produksi buah.

Apa Itu Hama Kutu Sisik?

Kutu sisik atau dikenala dengan nama ilmiah Coccus hesperidum adalah hama umum pada tanaman jeruk, terutama di daerah-daerah tropis dan subtropis serta di rumah kaca. Masa puncaknya dari pertengahan musim panas hingga awal musim gugur. Pejantannya aktif bergerak dan wujudnya menyerupai tawon atau lalat bersayap, tetapi jarang terlihat. Betinanya berwujud bulat telur, pipih dan lunak, menempel di bagian bawah daun.

Saat dewasa, hama tanaman ini berubah warna dari hijau ke coklat. Mereka bertelur di semacam tempat mengerami. Dari sana, kutu kecil dengan cepat mencari tempat makan yang cocok di ranting-ranting, di sepanjang pelepah daun atau pada buah. Angin juga dapat memindahkannya ke pohon-pohon di sekitarnya dan menyebarkan hama tersebut.

Klasifikasi

Berikut ini klasifikasi ilmiah dari hama kutu sisik:

Nama IlmiahCoccus hesperidum
KingdomAnimalia
Filum
Ordo
KelasInsecta

Gejala Serangan

Gejalanya terkait dengan tingkat keparahan serangan dan varietas jeruk (jeruk lemon dan Jeruk Bali Merah sangat rentan). Kutu sisik memakan batang, daun, ranting hijau dan kadang-kadang buah, biasanya di dekat-dekat permukaan tanah. Kerusakan langsung sering tidak nampak hingga populasinya berkembang membesar.

Kerusakannya terlihat berupa daun menguning dan, dalam kasus yang parah, bahkan defoliasi (perontokan daun). Madu yang dihasilkan oleh kutu sisik dapat terinfeksi oleh jamur jelaga, yang akan menghitamkan daun dan buah. Jamur ini sebenarnya dapat menyebabkan kerusakan yang lebih besar daripada dampak kutu itu sendiri.

Pohon yang lemah memiliki dahan buah yang buruk dan, ketika tumbuh hingga dewasa, ukurannya juga berkurang. Bahkan C. hesperidum yang ganas pun jarang membunuh inangnya, pohon jeruk muda mungkin bisa terpengaruh dalam pertumbuhan dan produktivitasnya pada masa depan.

Tanaman Yang Diserang

Kutu sisik merupakan hama tanaman jeruk. Hama ini menyerang bagian batang, daun, ranting dan buah dari tanaman jeruk.

Cara Pengendalian Hama Kutu Sisik

Upaya pengendalian dari serangan hama kutu sisik dapat dilakukan dengan cara pengendalian hayati dan pengendalian kimiawi. Namun sebelum melakukan langkah pengendalian akan lebih bijak jika melakukan tindakan pencegahan terlebih dahulu.

  • Langkah Pencegahan
  1. Pastikan Anda telah mengamankan semua bahan tanaman dari kutu-kutu sebelum membawanya ke rumah kaca atau lahan.
  2. Pantau kebun Anda secara teratur untuk mencari tanda-tanda kehadiran kutu dan buanglah jika jumlahnya sedikit.
  3. Buang lalu bakarlah daun-daun dan ranting-ranting yang terserang parah.
  4. Pangkas pohon secukupnya untuk meningkatkan aerasi/penganginan di dalam kanopi sehingga tercipta kondisi yang tidak menyenangkan bagi kutu-kutu.
  5. Tempatkan penghalang atau perangkap di sekitar batang dan dahan untuk menghalangi semut yang ingin mendapatkan makanan dari kutu.
  6. Jangan menggunakan insektisida spektrum luas karena dapat mempengaruhi seranggaserangga menguntungkan
  • Pengendalian Hayati

Musuh alaminya meliputi tawon parasit Metaphycus luteolus, Microterys nietneri, Metaphycus helvolus, Encyrtus spp., Encarsia citrina dan semut toleran Coccophagus spp. Pemangsanya yang paling umum adalah lalat parasit, sayap jala (Chrysopa, Chrysoperla) dan Scutellista cyanea, serta
kumbang kepik Ryzobius lophanthae.

Fungi entomopatogenik (Verticuillium lecanii) dan nematoda Steinernema feeliae sangat efektif khususnya dalam kondisi kelembaban yang relatif tinggi. Penyemprotan organiknya termasuk minyak/ekstrak nabati (misalnya piretrum atau asam lemak)

  • Pengendalian Kimiawi

Jika memungkinkan, selalu pertimbangkan pendekatan terintegrasi dengan tindakan-tindakan pencegahan bersamaan dengan perlakuan hayati. Kutu sisik sangat sulit dikendalikan. Produk-produk yang mengandung chlorpyrifos, carbaryl, dimethoate, atau malathion sangat cocok untuk kutu ini. Penyemprotan rendah kadar minyak dapat digunakan untuk melengkapi perawatan ini.

Fungisida dapat digunakan untuk mencegah agar jamur jelaga tidak menempel. Namun demikian, insektisida spektrum luas harus dihindari karena dapat mengganggu serangga-serangga menguntungkan.

Baca Juga: Cara Pengendalian Hama Kutu Kebul.

Demikian pembahasan tentang hama kutu sisik yang menyerang tanaman, semoga bermanfaat!